Cari Disini

Custom Search

Jumat, 10 Desember 2010

“Terbang di bawah radar”(JAWABAN BEPE UNTUK MEDIA)



Sehari setelah pertandingan melawan Thailand, saya sempat menulis di akun twitter saya seperti berikut
“@bepe20: Semalam, secara fisik saya masih merasa bugar.. Akan tetapi dua pinalty itu, secara psykologis membuat emosi saya terkuras habis tidak tersisa..”
Seharusnya, mengingat apapun hasil pertandingan tersebut Indonesia tetap melaju ke semifinal sebagai juara group, komentar saya diatas memang terkesan berlebihan. Akan tetapi jika di lihat dari tekanan masyarakat selama ini yg begitu hebat kepada diri saya, maka hal tersebut menjadi sangat wajar..
Saat itu, saya tidak hanya berhadapan dengan Shintaweecai (Kiper Thailand), akan tetapi saya juga harus berhadapan dengan masyarakat yg meragukan kapasitas saya sebagi pemain nasional. Apalagi mengingat saat pinalty itu terjadi, Indonesia dalam posisi tertinggal 0:1 dari Thailand, maka saat itu saya juga membawa asa dari seluruh pendukung merah putih, yg sangat berkeinginan mengakhiri rekor kekalahan selama 12 th dari negeri gajah putih tersebut..
Dan secara jujur saya katakan, jika saat itu saya dalam keadaan sangat terkekan dan tegang. Dapat anda sekalian bayangkan jika saat itu saya gagal mengeksekusi tendangan 12 pas tersebut, kira-kira apa yg akan tertulis di media masa keesokan harinya..?? Apa komentar masyarakat yg selama ini tidak menyukai saya..?? Saya yakin mereka pasti akan semakin mengubur saya lebih dalam lagi hehehe..
Arrgghh,, tetapi sudahlah, mari kita tinggalkan peristiwa pinalty dan segala beban yg saya rasakan saat itu. Pada kesempatan kali ini, saya lebih tertarik membahas kejadian yg terjadi setelah pertandingan Indonesia Vs Thailand tersebut usai. Yaitu saat saya tidak berkomentar sedikitpun kepada rekan-rekan wartawan di area mixed zone stadion utama Gelora Bung Karno..
Hampir semua wartawan menilai saya sebagai pribadi yg sombong bahkan arogan, secara pribadi saya sama sekali tidak menyalahkan mereka mengenai komentar tersebut. Akan tetapi bukankah memang selama bertahun-tahun saya tidak pernah berkomentar di area mixed zone..?? Bukankah mereka sudah tau, jika saya lebih nyaman berkomentar di konferensi pers resmi atau melalui situs pribadi saya..?? Oleh karena itu dalam pandangan saya, apa yg saya lakukan saat itu bukanlah hal yg baru dan seharusnya juga bukan menjadi hal yg aneh…
Mereka (rekan-rekan wartawan) berhak menilai apapun mengenai hal tersebut. Akan tetapi sebagai pribadi, tentu saya mempunyai alasan yg kuat mengapa saya berlaku demikian. Maka melalui artikel ini, saya akan sedikit berbagi cerita mengenai hal-hal yg membuat saya menjadi lebih berhati-hati dalam menghadapi rekan-rekan wartawan. Bukan anti terhadap wartawan, akan tetapi sekali lagi lebih berhati-hati..
Dan sekarang, saya akan mulai bercerita:
“I do my job on the pitch, the journalist do theirs by asking me quesions. But sometimes the most awaited moment is when i didn’t play so well, and that makes me upset. That’s why i have my own way to communicate with them, to make a good will between us”
Ketika saya berbicara dengan wartawan, saya selalu berusaha memberikan diri saya seutuhnya. Saya berusaha menyampaikan secara jujur dan apa adanya tentang pendapat dan jawaban-jawaban saya (Terkadang terlalu jujur malah) dan hal tersebut membutuhkan energi, iya membutuhkan energi yg tidak sedikit..
Akan tetapi pada kenyataannya, hal tersebut malah membuat saya membuang-buang waktu dan energi dua kali. Pertama saat saya berbicara kepada mereka dan kemudian saat saya membaca hasil dari wawancara tersebut keesokan harinya. Karena akan selalu ada hal yg tidak sama, antara apa yg saya sampaikan dengan apa yg mereka tulis, dan sejujurnya itu sangat mengecewakan…
Seperti yg pernah saya sampaikan dalam artikel saya (Kita memiliki kekuatan baru : 2010) -  ”Di belahan dunia manapun dan dalam profesi apapun, akan selalu ada sedikit ruang diantara para wartawan dan nara sumbernya yg tidak dapat terisi dengan baik”. Sebuah keadaaan yg tidak akan pernah dapat di selesaikan menurut saya, hal yg mampu kita lakukan hanyalah mempersempit ruangan itu, akan tetapi tidak untuk menghilangkannya..
Sejujurnya, saya hanya menginginkan sebuah kerjasama yg “Fair” dengan rekan-rekan wartawan, sebuah kerjasama yg tidak menguntungkan salah satu pihak dan juga sebuah kerjasama yg tidak merugikan salah satu pihak. Karena sejatinya tidak akan pernah ada sebuah kerjasama yg saling menguntungkan antara wartawan dan narasumbernya…
Yang saya maksut dengan kerjasama yg “Fair” adalah. Ketika saya melakukan kesalahan atau hal yg negatif, maka seranglah saya secara terbuka. Akan tetapi ketika saya melakukan hal yg baik atau positif, maka sudah selayaknya saya juga mendapatkan apresiasi yg baik. Secara pribadi, saya juga tidak ingin selalu di beritakan dalam hal-hal yg positif saja, karena hal tersebut malah akan membuat saya tidak dapat mengontrol diri..
Dalam setiap profesi, saya yakin jika kita terikat dengan sebuah etika dalam bekerja, sebuah etika yg sudah seharusnya kita sama-sama patuhi dan jalankan sepenuh hati. Saya rasa kurang bijaksana jika kita menulis atau menilai seseorang hanya karena faktor suka dan tidak suka tanpa mengenal betul si narasumber, karena menurut saya hal tersebut melanggar etika jurnalisme..
Seperti yg anda sekalian ketahui, saya adalah seseorang yg sangat suka menulis. Jika anda perhatikan, saya bukanlah pribadi yg anti terhadap kritik, bahkan dalam beberapa artikel saya, saya mengkrikisi diri saya sendiri, ketika saya rasa ada hal yg salah mengenai diri saya. Akan tetapi di sisi lain, saya juga tidak jarang memuji diri saya sendiri, ketika saya rasa ada hal positif yg saya lakukan. Itu saya lakukan untuk membentuk karakter pribadi saya sendiri…
Dalam beberapa tulisan, saya juga mengkritik pak Nurdin Halid, pak Andi Darussalam Tabusalla atau bahkan PSSI. Akan tetapi hal tersebut saya lakukan secara “Fair” atas nama pelaku sepakbola yg ingin dunia persepakbolaan Indonesia lebih baik lagi, bukan karena rasa suka atau tidak suka terhadap pribadi orang-orang tersebut…
Sejujurnya saya kagum dengan sosok Irfan Bachdim, yg dalam pendapat saya mampu memposisikan dirinya seperti David Beckham kepada para penggemar dan wartawan. Irfan selalu tersenyum kepada semua orang, melayani setiap wanwancara dan terlihat sangat nyaman dalam melakukan hal-hal tersebut. Saya tau itu membutuhkan energi yg tidak sedikit, dan Irfan mampu melakukan itu, anak itu sangat luar biasa dimata saya..
Sedangkan saya sendiri, eeehhhmm,, Bambang Pamungkas lebih memilih jalan terjal dan berliku dalam berhubungan dengan wartawan, saya lebih memposisikan diri saya sebagai Paul Gascoigne di mata mereka. Sebuah pribadi yg menjengkelkan, membuat kening berkernyit, menentang arus dan memancing cacian serta makian. Akan tetapi setidaknya saya tidak sedang membohongi diri saya sendiri, saya hanya ingin berlaku jujur terhadap hati dan perasaan saya..
Jika boleh saya ibaratkan karakter saya dengan sebuah genre musik, maka Bambang Pamungkas di atas lapangan adalah sebuah musik keroncong, dengan ritme yg tenang, bersinergi, mengalun lembut dan menghanyutkan. Sedangkan Bambang pamungkas di luar lapangan adalah sebuah musik Hip-Hop dan R&B, dimana penuh dengan gejolak, berapi-api serta menggebu-gebu dalam menjalani hidup dan mengungkapkan pendapat serta pikirannya. “I am not a critizicing machine, i just a realistic man who says what i thinks” ..
Hal tersebut yg terkadang membuat mulut saya tidak cukup mampu mengejawantahkan apa yg ada dalam benak serta pikiran saya. Saya merasa, jari-jemari saya (Melalui tulisan) lebih mampu megungkapkan perasaan gejolak hati saya secara lebih bermotif, terperinci serta tersusun dengan rapi…
“That’s why i prefer writing on my personal website as i can express an open and honest view of any subject, without any hesitation that might couse a public misunderstanding”
Maka biarlah mereka para pemain muda yg berbicara, sedangkan saya tetap dengan cara yg selama ini saya lakukan, yaitu “Terbang di bawah radar”. Saya merasa sangat nyaman dengan cara saya tersebut. Karena cara itu, membuat saya tidak terbang terlalu tinggi menyentuh awan (Besar kepala) dan lebih dekat dengan bumi (Tetap kontrol diri). Sehingga, ketika suatu saat nanti saya harus mendarat (Berhenti bermain sepakbola), maka semuanya akan berjalan lebih mudah, lebih halus dan lebih tenang..
Selesai..
sumber:www.bambangpamungkas20.com

ARTIKEL TERKAIT





Sameera Chathuranga Posted By Emaridal-acak

Komentar sahabat sangat diperlukan demi kemajuan emaridial-acak,karena satu komentar saja yang sahabat tulis untuk AC2,sama dengan sudah membantu AC2 dalam mengembangkan emaridial-acak ini.AC2 menerima saran dan kritik silahkan kontak kami acak_acak92@yahoo.com. Salam sayang AC2 kepada sahabat. contact me

Thank You


0 Responses So Far:

Poskan Komentar